Friday, October 21, 2011

Hubungan Pendidikan dan Ekonomi


PENDIDIKAN DAN EKONOMI

A. Konstribusi Pendidikan terhadap Kesuksesan Ekonomi
Setiap masyarakat di seluruh dunia ini senantiasa menghendaki kesejahteraan. Khusus untuk kesejahteraan fisik, mereka secara praktis bersama mengembangkan sistem yang mengatur bagaimana seluruh anggotanya berproses memperoleh kesuksesan, mengupayakan distribusi pemuas kesejahteraan serta menjamin bagaimana alokasi wahana kesuksesan tersebut dapat dianugerahkan kepada pihak-pihak yang berhak memperolehnya. Dalam kaitan tersebut, terminologi sosiologi memfokuskan studi tentang kesejahteraan dan sistem kesejahteraan fisik tersebut dalam suatu wadah subkajian bernama lembaga sosial ekonomi.
Dalam perkembangannya, pranata ekonomi memilihara kelangsungan sistem nilainya tidak pernah lepas dari keterkaitan dengan ruang-ruang sosial lainnya baik itu pranata politik, pendidikan, kemasyarakatan atau keluarga maupun agama. Di sini dapat diamati karakteristik hubungan pranata sosial dalam masyarakat terkini yang cenderung bersifat kompleks, fungsional, independen, serta memiliki ketergantungan yang tinggi sehingga mampu menjabarkan sebuah pola hubungan yang bersifat
sistemik.
Dalam konteks tersebut, keniscayaan aktivitas pendidikan senantiasa dibingkai dari realitas sosial ekonomi masyarakat tertentu. Oleh karena itu, hubungan yang bersifat deterministis menjadi karakter hubungan kedua pranata sosial tersebut. Asumsi-asumsi yang berkembang selalu menekankan pengaruh persepsi umum mengenai simbol-simbol yang terbentuk dari pranata sosial ekonomi. Keyakinan umum bahwa seseorang yang memiliki bekal pendidikan formal akan cenderung menuai sukses ekonomi merupakan suatu contoh pengaruh pranata pendidikan terhadap aktivitas ekonomi para anggota suatu masyarakat.
Robert K Merton (dalam Mifflen, l986) menyatakan bahwa, setiap lembaga sosial tidak sekadar memelihara sebuah tujuan dan fungsi yang manifes, yakni sebuah fungsi yang mencerminkan kegunaan dari terbentuknya sebuah pranata. Namun karena realitas sosial semenjak ilmu pengetahuan telah menguasai iklim kehidupan manusia bukanlah sebuah kredo monolog yang tugasnya meminimalisasi perubahan-perubahan. Justru realitas itu kini lebih bersifat acak, dinamis, dan membias keseluruh segi maka fungsi latenlah yang mengambil alih pola gerak maupun hubungan lintas lembaga sosial.
Munculnya asumsi sosial bahwa pendidikan mempengaruhi kesuksesan ekonomi seseorang bukanlah suatu keyakinan spontan yang tidak berdasar. Berangkat dari sebuah trend sosial masyarakat
di Indonesia, misalnya pada awal dekade berkuasanya Orde Baru, sebagian besar lini pekerjaan membutuhkan tenaga kerja berlatar belakang pendidikan formal. Hampir mereka yang pernah mengenyam pendidikan formal mampu terserap di lahan-lahan pekerjaan. Situasi tersebut memang tidak bisa dipisahkan dari kebutuhan pemerintah terhadap tenaga terdidik untuk mengoperasikan skill dan keahliannya dalam rangka industrialisasi dan modernisasi pembangunan negara.
B. Pendidikan dan Ekonomi pada ZamanModern
Pada umumnya, kita melihat bahwa masyarakat kita berbeda dengan kehidupan masa lalunya. Secara tegas perbedaan demikian oleh Schoorl (1974) disebut sebagai efek dari modernisasi. Schoorl menegaskan bahwa modernisasi merupakan upaya pergantian dari penggunaan teknik industri yang bersifat tradisional menjadi cara-cara yang cenderung modern. Sementara kalangan sosiolog lebih berfokus melihat proses diferensiasi sosial yang cenderung menggejala pada kondisi sosial masyarakat tersebut.
Dalam segi kelembagaan, proses diferensiasi sosial juga tidak bisa ditolak kehadirannya, termasuk lembaga pendidikan ekonomi dan lembaga pendidikan di dalamnya. Perbedaan keterkaitan
dua lembaga tersebut cukup mencolok apabila kita bandingkan aplikasinya pada masyarakat tradisional. Pada masyarakat demikian seluruh pranata-pranata sosial cenderung bersifat lebur dan belum terpilah-pilah pada orientasi spesifik. Pranata keluarga memiliki peranan yang cukup dominan dalam melayani
seluruh kebutuhan para anggota baik itu pendidikan, kesehatan, religi dan peribadatan, kelangsungan ekonominya dan lain sebagainya.
Oleh karena itu, interaksi antara satuan keluarga bukanlah hal yang bersifat fundamental. Sementara kesatuan masyarakat diikat oleh satu alur kekuatan suku, klen, keluarga luas atau sejenisnya yang pada hakikatnya merupakan representasi dari peran pranata keluarga. Itulah sebabnya arus dinamika pada masyarakat tradisional cenderung bersifat rutin. Sering kita temui pada masyarakat desa pola hubungan kontruktif antara pendidikan dan ekonomi. Proses pembekalan keahlian bercocok tanam diterapkan langsung dalam lahan-lahan persawahan dari proses menanam benih hingga panen. Anakanak
muda sejak dini sudah dibiasakan ikut melakukan aktivitas serupa yang dilakukan oleh orang tua dalam mengelola lahan pertanian dari belajar mencari pakan ternak, mencangkul, memilih bibit-bibit tanaman atau membajak sawah. Hal demikian berlaku pula pada masyarakat beternak dan berburu. Proses pembelajaran demikian selain berhubungan langsung dengan fungsi pendidikan juga tidak dapat dipisahkan dari koridor ekonominya. Kelangsungan ekonomi masyarakat sederhana sudah cukup terpenuhi apabila dari mata pencaharian yang mentradisi sudah mempu menjamin kelangsungan hidup. Tingkat ketergantungan yang cukup tinggi dengan kondisi lingkungan fisik melahirkan iklim pemikiran yang relatif sederhana dari segi kebutuhan ekonomi.
Oleh sebab itu, penguasaan keahlian melanjutkan jenis-jenis mata pencarian oleh pendahulunya baik itu bercocok tanam, berburu, beternak, atau aplikasi kerajinan-kerajinan tradisional memiliki fungsi ekonomi yang cukup kuat dalam mempertahankan ketahanan sosial ekonomi masyarakat. Dari sini kita bisa melihat hubungan fungsional antara pendidikan sebagai sarana pembekalan kemampuan ekonomi bagi generasi penerus pada masyarakat yang sederhana.
C. Pendidikan dan Pertumbuhan Ekonomi
Uraian di atas sudah cukup dijelaskan bahwa konsekuensi dunia pendidikan dengan sektor ekonomi masyarakat Indonesia memiliki hubungan yang erat, di mana kedua komponen lembaga tersebut merupakan aset negara yang memerlukan pengelolan secara hati-hati dan cermat. Secara lebih khusus hubungannya menyangkut modal fisik, tenaga kerja dan kemajuan teknologi yang menjadi tiga faktor pokok sebagai masukan (input) dalam produksi pendapatan nasional. Semakin besar jumlah tenaga kerja
(yang berarti laju pertumbuhan penduduk tinggi) semakin besar pendapatan nasional dan semakin tinggi pertumbuhan ekonomi.
Perhatian terhadap faktor manusia menjadi sentral akhirakhir ini berkaitan dengan perkembangan dalam ilmu ekonomi pembangunan dan sosiologi. Para ahli di kedua bidang tersebut umumnya sepakat pada satu hal yakni modal manusia berperan secara signifikan, bahkan lebih penting daripada faktor teknologi, dalam memacu pertumbuhan ekonomi. Modal manusia tersebut tidak hanya menyangkut kuantitas tetapi yang jauh lebih penting adalah dari segi kualitas.
Lalu pertanyaan, apa ukuran yang menentukan kualitas manusia? Ada berbagai aspek yang dapat menjelaskan hal ini seperti aspek kesehatan, pendidikan, kebebasan berbicara dan lain sebagainya. Di antara berbagai aspek ini, pendidikan dianggap memiliki peranan paling penting dalam menentukan kualitas manusia. Lewat pendidikan, manusia dianggap akan memperoleh pengetahuan, dan dengan pengetahuannya manusia diharapkan dapat membangun keberadaan hidupnya dengan lebih baik.
Implikasinya, semakin tinggi pendidikan, hidup manusia akan semakin berkualitas. Dalam kaitannya dengan perekonomian secara umum (nasional), semakin tinggi kualitas hidup suatu bangsa, semakin tinggi tingkat pertumbuhan dan kesejahteraan bangsa tersebut. Ini adalah anggapan umum, yang secara teoretis akan diuraikan lebih detail.

No comments:

Post a Comment

Share it